Ini Surabaya versi julit ku, kalau kamu???

by - Juni 24, 2017

Apa yang ada di pikiranmu tentang Surabaya? Panas? Jancok? Dolly? Hmmmmmmmmm



Setiap kali ditanya “asli mana?” aku jawab “Surabaya”. Nah ternyata apa yang di pikiran kebanyakan orang tentang Surabaya yaa seperti itu. “Dolly ya?” atau “Ih Surabaya kan panasnya ngelebihin Jakarta” atau “oooo juancookk” dengan nada medok ala-ala yang dibuat-buat. Surabaya memang masih panas dan semakin panas. Jancok? Itu tetap masih menjadi kata-kata kota kita. Tapi Dolly nya udah di tutup gengs. No more Dolly in Surabaya geng.

Dulu Surabaya itu hanya sebagai kota persinggahan, kota transit bagi para traveler untuk menuju destinasi wisata lain di Jawa Tmur, misal Bromo, Malang, atau Banyuwangi. Sekarang semuanya berubah.  Sebagai anak rantauan, aku juga pengen tahu dong millenialisasi Surabaya, bukan hanya mupeng ngeliatin foto2 cantiknya Surabaya lewat akun instagram @aslisuroboyo. Jadi beberapa waktu lalu aku lagi edisi pulang ke kota (bukan pulang kampung). Aku sempetin datang ke wisata yang lagi hits di Surabaya, berhubung cutiku juga ga banyak jadi ga sempet semua di datengin. Tapi udah masuk wishlist kok ntar kalau pulang lagi ke Surabaya mau kemana aja dan ngapan aja. Nah kalau kamu punya kesempatan singgah di Surabaya udah tahu belum mau kemana aja? Yok rek melok aku ngelencer nang Suroboyo (yuk gengs ikut aku jalan-jalan keliling Surabaya).

Tugu Pahlawan Simbol Heroik Kota Pahlawan
Kalau Jakarta punya Monas, Surabaya punya Tugu Pahlawan. Arek Suroboyo iku wani, bondo nekat tok ae budhal. (Anak Surabaya itu berani, modal nekat saja berangkat). Dan monumen ini adalah simbol haqiqi that Surabaya is Hero City.


Tugu Pahlawan
Alamat : Jl. Pahlawan, Surabaya
HTM : IDR 5K

Wisata religi Sunan Ampel
Kalau kalian lagi traveling ke suatu daerah, jangan cuma cari wisata hits atau tempat makan hits, sesekali kalian juga harus ada unsur wisata religinya. Dan aku menyempatkan untuk beribadah di Masjid Sunan Ampel (tadinya mau ke Masjid Agung tapi ga keburu). Kalau kalian mampir ke kawasan ini pasti berderet kios-kios yang jualan baju koko sampai kurma, karena ini kawasan wisata religi Sunan Ampel, dimana terdapat makam Sunan Ampel salah satu penyebar Agama Islam di Pulau Jawa dengan Walisongo.



Wisata religi Sunan Ampel
Alamat : Jl. Pertukangan 1, Ampel, Surabaya
HTM : gratis (Cuma bayar parkir aja)

House Of Sampoerna, cikal bakal pabrik rokok terbesar di Indonesia
Bangunan megah ala-ala Belanda dan bau tembakau yang khas menyambut kedatanganku kala itu. Seumur-umur hidup di Surabaya itu adalah pertama kalinya aku datang dan berkunjung ke House Of Sampoerna.  Bangunan kokoh yang menunjukkan bahwa ketekunan, kerja keras, doa dan mimpi tidak akan pernah mengkhianati hasil. Siapa sangka yang tadinya sebuah warung kecil sekarang menjadi salah satu pabrik rokok terbesar di Indonesia. Kece kan. Disini juga ada bus city tour yang unik namanya Surabaya Heritage (kalau di Bandung namanya Bandros). Sayanganya untuk menikmati fasilitas gratis city tour Surabaya harus reserve dulu dan ada jam yang berlaku (ga kebagian gengs huft).




House Of Sampoerna
Alamat : jl Taman Sampoena No. 6 Pabean Cantikan, Surabaya
HTM : gratis (Cuma bayar parkir aja)

Kenjeran Park, Dulu terbengkalai sekarang makin aduhai.
Masih teringat jelas sekali memori di masa kecilku dulu sewaktu main ke rumah mbah lokasinya persis di samping pintu masuk Kenjeran. Dan untuk menuju kesana biar gratis, ada tembok yang sengaja di lubangi seukuran manusia. Inget banget, Kenjeran dulu kumuh, kotor, ga terawat, semua fasilitasnya karatan, jorok. Sirkuit balapan motornya banyak rumput tinggi-tinggi ga pernah di potong. Ah pokoknya parah. Nah beberapa tahun kebelakang Kenjeran mempercantik diri. Sekarang Kenjeran Park menjadi salah satu pusat sembahyang masyarakat Budha di Surabaya. Masyarakat yang non Budha pun juga bisa masuk dan berfoto di sana. Sayangnya, aku kesana waktu siang dan panasnya ampun ga nahan, coba kalo sore gitu sambil nunggu sunset ditemani deburan ombak pasti suasananya jadi makin syahdu.




Kenjeran Park
Alamat : Jl. Raya Pantai Lama, Kenjeran, Surabaya
HTM : untuk 2 orang dengan 1 motor IDR 35K

Monumen Jalesveva Jayamahe, di laut kita jaya
Hmmm setidaknya aku patut berbangga menjadi anak seorang TNI AL berpangkat kopral. Dari kecil aku bisa mengunjungi Monumen Jalesveva Jayamahe ketika Hari Armada dan pernah naik ke atas monumen tersebut. Karena Monumen ini adalah Markas Besar TNI AL jadi super duper sulit untuk mengunjungi ataupun sekedar foto disana karena penjagaannya sangat ketat dan tidak sembarang orang bisa masuk. Jadi nikmati aja foto-foto nyaa yaa siapa tahu dapet jodoh anggota TNI AL jadi bisa kesana *eh



Monumen Jaleveva Jayamahe
Alamat : Ujung, Surabaya
HTM : -

Tempat pembuangan yang menjadi tempat kenangan
Dulu disini itu jorok dan kumuh karena merupakan Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Tapi setelah di sulap sedemikian rupa, Hutan Bambu yang bersebelahan dengan Taman Sakura menjadi salah satu tempat foto prewedding favorit di Surabaya. Ica kali foto cendilian dulu disini calonnya nyusul.




Hutan Bambu dan Taman Sakura
Alamat :  Jl. Raya Marina Asri, Keputih, Surabaya
HTM : gratis (Cuma bayar parkir aja)

Hutan Mangrove Wonorejo
Surabaya juga gamau kalah dengan Jakarta yang punya Wisata Mangrove di Pantai Indah Kapuk atau Bali dengan Wisata Hutan Mangrove yang kalau kita mampir kesana isinya bule semua. Kebetulan aku udah pernah datengin hutan mangrove yang ada di Jakarta dan Bali. Nah sekarang giliran Surabaya. Ga kalah kece kok sama Hutan Mangrove yang lain, cocok juga buat foto prewedding dan lokasinya bersih. Kayu-kayu untuk kita jalan menyusuri hutan mangrove nya bagus dan ga lubang-lubang (terakhir kali aku ke Hutan Mangrove Bali banyak jalan kayunya yang lubang dan kurang terawat). Karena aku kesana udah kesorean menuju maghrib jadi aku gratis masuknya. Keep julit gengs.


Hutan Mangrove Wonorejo
Alamat : Jl. Raya Wonorejo 1, rungkut, Surabaya
HTM :  IDR 25K/ orang

Surabaya North Quay
“Tanjung Perak tepi laut. Siapa suka boleh ikut.” Cuplikan lagu yang menyatakan bahwa Tanjung Perak adalah salah satu pelabuhan terbesar di Indonesia dan menjadi salah satu pintu perdagangan terbesar di Surabaya. Kini jadi tempat hits dan tempat bersandar kapal-kapal pesiar kalau sedang ada event. Nanti kalau pulang kota lagi aku harus kesini dan kalian juga kesini yaa apalagi kalo sore waktu sunset pasti syahdu banget gengs. (kebayang gimana romantisnya kalau dilamar diatas kapal pesiar pas sunset omaygaaattttt).


Surabaya North Quay
Alamat : Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya
HTM : gratis (Cuma bayar parkir aja) kalau mau naik kapal keliling selat madura bayar IDR 75K/orang

Surabaya Carnival
Kalau Jakarta punya Dufan, Surabaya juga ga mau kalah, ada Suroboyo Carnival. Theme Park keren dengan berbagai wahana menarik menjadikan masyarakat Surabaya akhirnya bisa move on dari TRS (Taman Remaja Surabaya) . Aku belum sempet kesana jadi aku ga bisa review banyak. Tapi Suroboyo Carnival sudah masuk ke wishlist aku kalau aku pulang kota lagi.


Surobaya Carnival
Alamat : Jl. Ahmad Yani No. 333 Surabaya
HTM :  IDR 80K/ orang

2 jembatan kebanggan Surabaya
Sudah tahu Jembatan Suromadu kan? Ituloh jembatan yang menghubungkan antara Pulau Jawa khususnya dari daerah Surabaya menuju Pulau Madura. Nah sekarang ada jembatan baru lagi gengs kebanggan masyarakat Surabaya yaitu Jembatan Kenjeran. Jembatan melengkung yang menghubungkan antara Pantai Kenjeran Lama dan Pantai Kenjeran Baru. Kalau menuju ke jembatan ini kalian juga akan melewati Kampung Warna Warni Bulak Surabaya. Dan kalau malam minggu ada air mancur menari nya. Kece kan.




Belanja dan Makan
Kalau masalah makan, Surabaya itu surga kuliner pecinta petis. Ada rujak, lontong balap, lontong kupang, gado-gado, uenak-uenak pokoke. Dan oleh-oleh dari Surabaya adalah Lapis Surabaya dan Surabaya Snow Cake by Zaskia Sungkar. Cobain mampir deh pasti ketagihan. Ga cukup kalo cuma bawa 1 kotak doang.


Lapis Surabaya
Harga : Range IDR 25k – 40K

Surabaya Snow Cake
Harga : Range IDR 50K – 65K

Aneka taman dan monumen instagramable
Hampir di setiap sudut kota Surabaya ada taman cantik yang instagramable dan monumen yang masih berdiri dengan kokohnya. Kesemuanya gratis loh. Kece kan. Paling bayar parkir doang. Taman dan monumen ini akan kalian temui di sepanjang jalan utama di Surabaya. 





Big thanks to Our Governor Bu Risma , Walikota Surabaya selama 2 periode, yang sudah menjadikan Surabaya menjadi kota yang layak huni, modern, aman, nyaman, semakin rindang dan cantik dengan banyaknya taman di sudut-sudut kota. Menurut Bu Risma kota itu akan maju ketika banyak taman. Karena taman merupakan tempat berkumpulnya si miskin dan si kaya. Si kaya tidak malu datang ke taman karena tamannya bagus, si miskin senang datang ke taman karena gratis ga bayar. Yang kecil bisa bermain, yang tua bisa berolahraga, dan yang muda bisa berkumpul, tidak ada lagi kesenjangan sosial, dengan begitu tingkat kriminalitas berkurang.


Surabaya, Surabaya Oh Surabaya
Kota kenangan, kota kenangan, takkan ku lupa
Di sanalah, di sanalah, di Surabaya
Kami berjuang, kami berjuang bertaruh nyawa

Meskipun aku jarang pulang ke Surabaya semenjak di tanah rantauan, bagaimanapun juga Surabaya adalah tanah kelahiranku. Tidak akan hilang aksen medok itu. Dan aku juga masih fasih bilang “jancok”. Surabaya adalah kota dimana sakarepmu (terserah kamu) adalah kuncinya. Kota dengan toleransi beragama tinggi. Kota yang terus maju dengan millenialisasi. Kota tempat bermula ku tentang mimpi.

Jadi sekarang kalau ada yang tanya “asli mana?” jawab dengan bangga “Aku Arek Suroboyo!”

See you next julit gengs

You May Also Like

3 komentar