Tertular virus julit di Ancol

by - Juni 17, 2017

“hey hey kapan kita mau kemana? Abisin duit kas yuk gengs. Duit kas kita ada 476.000 loh.”


FYI gengs, kalian semua udah tahu kan aku kerja sebagai call center bank swasta. Jadi setiap per 4 bulan kita rolling team nih. Nah dari Bulan Januari – April 2017 aku masuk ke team nya Bu Siti dan member happy team nya terdiri dari aku, Kak Eva, Bang Toge, Kak Jeri, Bang Winar dan Om Tama. Kesepakatan yang kita buat adalah uang kas per bulan 10.000 dan setiap pelanggaran yang per individu lakukan ada punishment nya berupa bayar denda sampai akhirnya terkumpulah uang kas sebanyak 476.000 dan kali ini kita mau party cantik buat ngabisin uang kas nya. Tercetuslah buat makan seafood . Dapet rekomendasi dari Kak Coki dan Kak Nining  makan seafood yang enak, murah, dan banyak itu di seafood PLTU Ancol. Karena Kak Coki dan Kak Nining cerita seafood nya menggebu-gebu, semangat dan bergairah banget kita penasaran dong. So kita putuskan untuk cuss ke Ancol.


Singkat cerita nih, hari yang dinanti tiba, mana Hari Sabtu, malem minggu plus makan seafood, ada yang jomblo lagi, mantap. Kita meeting point di Stasiun Tanjung Barat jam 2 siang. Jam 2 siang gengs! Bayangin gimana panas ga manjanya djekardah saat itu !!! komunikasi via whatsapp, Bu Siti yang dateng duluan disusul Kak Eva, Bang Toge dan Om Tama. Karena aku sebelumnya abis nengokin Kak Baim (spv aku yang sedang sakit masuk angin di RS Harapan Bunda, GWS Kak Baim) sekaligus jalan-jalan tipis-tipis bareng Kak Brenda (anda lagi, anda lagi) jadi aku datengnya nyusul. Tapi kali ini aku ga jalan sama Kak Brenda soalnya beda team. Nah ternyata Bang Winar uncontacted dan Kak Jeri baru bangun abis jaga shift pagi. Jadi mereka berdua ga ikut.



Sesuai dengan arahan Bang Toge yang meyakinkan banget, doi bilang kalau kita naik KRL turun di Kota abis itu lanjut busway arah Ancol ga pakai transit. Udah nih berangkat akhirnya. Kita cewe-cewe duduk mengapit 1 orang cowo terus Bang Toge dan Om Tama berdiri di depan kita. Sebenarmya kondisi KRL saat itu ga penuh gengs tapi mungkin karena space kosong yang agak lebar cuma disitu aja so we have to apologize to the young man between us for annoying him (ngusir allluuuussss). Sampailah kita di Kota jam 4 sore dan lanjut jajan batagor sama cimol. Untungnya tadi Bu Siti beli roti sobek sama 2 teh botol jadi kita share cemilan dan minum ala-ala deh. Lumayan lah buat ganjal perut bagian kanan. Lebay juga sih kita ga ada yang makan sebelum berangkat katanya biar puas makan seafood nya.




Kemudian kita jalan kaki lewati terowongan penyeberangan orang menuju halte busway, tapi ga ada yang arah Ancol langsung ternyata, harus transit dulu. Ah elah Bang Toge. Mana kita harus transit di Gunung Sahari dan kita terjebak macet absurd di pertigaan Mangga Dua dan setelah perjalanan 2 jam alhamdulilah sampai juga di halte Ancol. Noted masih halte Ancol ya. Halte Ancol sendiri terintegrasi langsung dengan pintu masuk Ancol. Dimana kita harus membayar IDR 25K per orang total IDR 125K. Setelah itu kita harus naik wara wiri lagi. Mana kita seharusnya naik wara wiri nya rute utara tapi berhubung yang datang rute selatan jadi naikin aja dulu. Transit lagi sembari nunggu wara wiri rute utara foto-foto lah kita. Terus ga lama datanglah itu wara wiri rute utara yang dinanti. Berjubel berebutan penuh sesak demi mencapai Pantai Ancol. Akhirnya sampai juga dari perjalanan julit tak berujung.












Puas foto-foto shayyy, apalagi Bu Siti udah punya anak berasa abg lagi ughlalaaaa, akhirnya cuss ke tempat seafood . Dan lagi-lagi Bang Toge ngajakin kita jalan kaki kesana yang katanya deket cuma 30 menit dengan jarak tempuh 2.4 km. Omaygaaatt drama banget deh. Malem-malem jalan kaki mana Ancol kalo malem serem kan lampunya jarang dan jalannya gelap. Untung jalannya ramean, kalo sendiri mah ogah. Jalan, jalan, dan terus jalan cuma bisa bilang “Bang Toge kapan nyampe sih”.  Dan doi bakal jawab “dikit lagi kok” atau “bentar lagi sampe kok”. Ah dasar Bang Togenya aja php. Sampai ketika kita nemu vending machine untuk minuman kaleng di tengah perjalanan berasa nemu harta karun (bayangin kalo di film kartun ada efek-efek bersinar gitu). Dan Kak Eva baru pertama kali pakai vending machine dan baru tahu cara pengoperasiannya eh dianya heboh sendiri (jadi kalau mau pake vending machine sewaktu memasukkan uang ke mesin, kondisi uang harus lurus dan rapi, ga boleh ada lipatan, kalau ada lipatan pasti mesin akan nolak. Nanti setelah uangnya masuk, mesin akan proses dan kita bisa pilih minumannya. Selesei deh). Glek glek glek aah segeerr. Tenggorokan ga kering lagi.



Hampir 45 menit kemudian akhirnya dari jauh mulai kelihatan lampu-lampu yang menerangi warung-warung seafood. Langkah kaki kita pun makin dipercepat karena ga sabar makan seafood kiloan. Berjejer lebih dari 10 warung seafood di sana tapi diantara yang lain, warung seafood cirebon yang paling mentereng ramenya.  Jadi ada banyak sari laut kiloan disana. Kita pesen udang, cumi, kerang dara, kerang ijo, kerang bambu, dan cah kangkung. Untuk bumbunya sendiri kita bisa request mau apa aja bisa saos tiram, saos padang, lada hitam atau goreng tepung. Dan yang paling recommended adalah saos tiramnya, enak banget. Kalo cah kangkungnya keasinan menurutku. Ditambah nasi ngepul dan rasa lapar yang luar biasa hmmm nikmatnya.


Speed makan kita diawal gas pol rem blong. Kupas kerang, cocol saos, makan. Comot cumi, makan. Comot udang, makan. Makin lama makin slow dan cocolin bumbu saos tiram itu favorit aku banget. Serius biasanya kalo makan seafood gitu rasa sedap dan enaknya cuma bertahan di lidah tapi kalo seafood yang ini bener-bener bikin nagih dan bikin pengen nyomot terus. Nikamt banget. Dan ternyata tau ga sih untuk 1 kg cumi, 1 kg udang, 1,5kg kerang 3 macam, 2 porsi cah kangkung, 5 nasi, 4 es teh dan 1 es jeruk Cuma IDR 315K. Murah banget kan! Tapi nunggu makanannya alemong bo’ bisa hampir sejam sendiri (mungkin karena kondisi malem minggu dan waiting list). Untuk tempat kita bisa pilih yang lesehan atau kursi. Tapi suasanya ga cozy karena banyak lalat (efek sari laut) dan banyak pengamen. So far seafood PLU ini recommended banget gengs buat kalia yang mau menghabiskan akhir pekan di jakarta ramean bareng keluarga atau sahabat.





Udah jam 9 malam nih saatnya kita pulang. Order ojek online dan ga ada yang mau ambil dong. Akhirnya jalan kaki lagi ke jalan raya yang luamayan jauh dari tempat seafood tadi. Mana isinya debu dan truck gede-gede ah elah udaranya ga sehat. Setelah menunggu lumayan lama akhirnya angkotnya dateng. Kosong melompong penumpangnya Cuma kita doang. Dan kamu tahu gimana rasanya naik angkot rasa fast and furious? Ngerem bener-bener mepet banget ama pantat tronton. Begitu ada jalan bergelombang kita ikutan terbang. Dan supirnya malah ketawa ngeledekin kita. Ahelah. Cukup sekali naik angkot yang model begini syukur-syukur sampe di Stasiun Kota lagi. Dan kita berpisah disini. Om Tama arah Bekasi, Kak Eva ke arah Tanah Abang jadi transit dulu di Manggarai. Bang Toge ke Stasiun Depok. Aku dan Bu Siti turun di Pasar Minggu.

Setelah dipikir-pikir akhirnya mereka semua ketularan virus julitku. Gimana engga, coba bayangin berapa uang yang kita habiskan untuk berlima?
Seafood IDR 315K
Tiket masuk Ancol IDR 125K
Angkot IDR 20K
Total IDR 460.000 sisa IDR 16K malah.
Tuh julit banget ga gengs. Dari sisi biaya julit, kita ga over budget. Dari sisi transport juga julit. Naik KRL nyambung busway dan olahrga 2.4km. Naik angkot ala-ala fast and furious lagi. Kalian kece gengs.

Aku belajar banyak dari Bu Siti, ibu-ibu gaul yang udah punya anak 2 tapi bisa menempatkan posisi sebagai abg lagi yang mau aja diajak jalan kaki padahal sebenernya mungkin beliau udah lelah dengan php Bang Toge. Aku belajar dari Bang Toge gimana doi bisa menyelimurkan kenyataan bahwa dia sok tahu dan meyakinkan banget pernyataanya. Aku belajar dari Om Tama yang enjoy dengan apa adanya dirinya pake celana pendek dan sendal jepit. Aku belajar dari Kak Eva, cewek cantik polosyang tidak malu bilang kalau ini pertama kalinya dia ke Pantai Ancol dan baru tahu cara menggunakan vending machine.


Kadang-kadang momen seperti ini jarang terulang lagi, mungkin ga bakal terulang lagi malah. Setiap perjalanan pasti ada kesan dan pesan tersendiri. Begitupun perjalananku bareng temen-temen kantorku kali ini yang akhirnya secara ga sengaja aku menularkan virus julit ke mereka dengan penuh canda tawa meski php tiada henti. Julit ga berarti kamu ga bisa enjoy dan menikmati kebersamaan dengan teman-teman kalian. Justru julit membuat kalian semakin akrab dan secara ga langsung kalian lebih megenal secara personal dengan orang tersebut



See you next julit gengs.

You May Also Like

2 komentar

  1. keren tante, congratulation girlss
    bagus tulisannya gak ngebosenin jd pengen terus baca sampe abis
    keep julit
    muacchhh

    BalasHapus
  2. julitnya kurang kocak tp gengs

    BalasHapus