Tentang Bajo yang Bukan Lagi Sekedar Mimpi (Part #1)

by - Maret 30, 2018


Desember 2017 ...
Woro-woro trip Backpacker Jakarta (BPJ ke Flores. 9 destinasi dengan perjalanan berlayar selama 3 hari 2 malam tanggal 24 – 26 Maret 2018. Murah lagi cuuuyyyy. Bayangin yaaa sharecost-nya aja Rp. 1.195.24. bisa dicicil lagi 3x. DP Cuma 500.000 dab kuota maks 30 orang. Hajaaarrrrr tan (padahal lagi bokek).

Kala itu ada Sriwijaya Travel Fair Januari 2018 ...
Kak Desoy : “cyn, bantuin gue jastip tiket Sriwijaya yaa”
Aku : “ok kak
Uni Sinta : “emangnya lu mau beli tiket juga cyn?”
Aku : “kalo dapet gue berangkat, kalo ga dapet yaa engga”
Disaat itulah pengakuan seorang backpacker sedang dipertaruhkan. Orang-orang antri tiket buat dirinya atau temannya, tapi kami antri tiket demi diri sendiri dan jastip. 2 hari nongkrong di JCC Kemayoran selama 7 jam antri tiket membuahkan hasil yang luar biasa. Selain dapet untung jastip 1 jt seorang, dapet juga tiket Bali – Bajo 200rb sekali jalan (kalau tiket promo susah carinya) alhamdulilaahhhhh

Februari 2018
Mas Ari : “makanya lu tu kalo mau cuti lapor dulu, konsultasi dulu, kalo udah kaya gini susah kan”
Aku : “mas ari, tiket promo susah buat dikonsultasiin”
Mas Ari : “lu mau kemana sih tania?”
Aku : “mau ke Komodo mas ari, tapi jangan bilang-bilang yang lain yaa”
Mas Ari : “ haduuuuhhhhhh”
Setelah melalui drama panjang dan melelahkan, akhirnya H-1 bulan cutiku di approve. Yeeaaaayyyyy. Bermodalkan DP tiket cawat Bali – Bajo 200rb naik Nam Air, DP 500.000 dan upah jastip 1jt, akhirnya aku lunasin sharecost Bajo.Telimaaciiiiiii mas ariiiiiii

Maret 2018 ...
Ternyata awal bulan Maret 2018, Airasia lagi promo free seat jadi Cuma bayar tax aja, kalap dong aku, belanja tiket cawat lagi (padahal uang beli tiket cawat itu untuk sangu ke Bajo). Dan aku ga sadar seketika kalau aku harus ke Bajo tgl 21. Tiket Jakarta – Bali dan Bajo – jakarta belum ada lagi. Mau ga mau aku harus pake kartu sakti (fyi gaes, kartu sakti itu berguna banget buat beli tiket pesawat apalagi yang hobinya ngelayap kaya aku). Mau ga mau, semua udah kebayar, sekalian lah jangan nanggung. Hajarrrr tan. Akhirnya aku beli tiket cawat Jakarta – Bali 550.000 naik Airasia dan Bajo – Jakarta 950.000 naik Batik Air.

H-2 minggu ...
Tiba-tiba jadwal event padat merayap. Jadwal kuliah juga ga bisa ke-handle. Pada saat itu aku juga obsesi kurus biar foto di Bajonya ga gembrot-gembrot amat lah yaa jadi aku ikutan muaythai, baca deh artikelnya disini. Alhasil karena badan terlalu dipaksakan tepar dan atit huhuhu.

H-3 hari ...
Jadi pada saat itu aku ada job nge-make up Dian Bu RT aku yang mau prewed. Nah prewed-nya di kaki Gunung Gede Pangrango. Anak-anak saat itu ngerokoknya kaya kereta ngebul. Jadi bengek deh dan teparnya makin menjadi. Akhirnya aku bilang Omed minta cancel coba cari yang mungkiin bisa gantiin. Tapi karena mepet, jadi ga ada yang gantiin. Dan mau ga mau aku harus berangkat atau kalau ga tiketku dan segala macamnya sia-sia

H-1 hari ...
Aku ga prepare apapun, baju kotor semua, camilan juga belum beli. Akhirnya malem-malaem aku cuci baju buru-buru yang penting bau sabun dan aku taruh kipas dengan kekuatan maksimal biar paginya kering (ini tips buat kalian yang tukang dadakan backpacker) berharap baju kering besok pagi. Ini sailing-ku pertama kali yang bakal tidur di kapal selama sailing, jadi aku ga ngeh apa aja yang harus aku bawa. Dan karena aku tukang laper (ku takut kelaperan), akhirnya aku belanja indomie, nutrijel, coklat, energen, sama biskuit-biskuit gitu, persis kaya logistik waktu ke gunung dan aku packing. Si pinky (daypack) udah tua gaes, dia 7 tahun bersamaku, setia banget kan. Jadi dia udah ga kuat ngangkat beban. Akhirnya dia berbagi beban dengan si bulu. Bulu dan pinky adalah kolaborasi yahud gaes. Mereka saling berbagi beban. Pinky bawa beban kaya baju, alat makeup, alat mandi  dll, sedangkan bulu bawa kamera dan printilannya, dompet, dan buku catatan. Jadilah saya backpacker julit nan rempong yang selama setahun terakhir bawa 2 tas manjaa.

D-day ...
Setelah pulang kantor jam 3 sore, aku packing kilat dan pesen ouwjeck ke Stasiun Sudirman Baru karena kondisi macet. Dari Stasiun Sudirman Baru aku ngejar kereta terakhir yang mana kalau kereta itu ga kekejar oromatis aku harus ngejar pake mobil ke bandara dan ongkosnya berat banget. Alhamdulilah setelah bermacet-macet ria, jam 19.30 aku sampe Stasiun dan naik kereta bandara dengan waktu tempuh 1 jam ke bandara. Sampai di bandara aku beli makan dan dramanya di mulai lagi.
Aku : “ay, aku ada flight jam 10 malem terus transit di Bali dan nyampe disana jam setengah 2 pagi. Aku numpang bobo yaa”
Ayin : “ok ndut, tapi kamu naik ouwjeck yaa kesinine”
(cek harga ouwjecknya ternyata lumayan mehowng)
Aku : “ gajadi deh ay, aku tak ngemper di bandara ae, duwekku cekak” (gajadi deh ay, aku ngemper di bandara aja, uangku dikit)
Ayin : “ gausah aneh-aneh, koen turuo nang kosanku, engkok tak bayari ouwjecke pisan sesok tak terno nang bandara maneh” (gausah aneh-aneh, kamu tidur di kosanku, nanti ojeknya tak bayari sekalian besok aku anter ke bandara)
Aku : “OK”
Sngkat cerita, malam itu aku traveling sekejap mata di Bali. Setidaknya aku menginjakkan kaki di Bali lagi. Karena capek banget dan kondisi badan bener-bener ga enak banget, pilek sratsrot dan batuk uhuk-uhuk, aku bangun kesiangan. Kuraanggg ajaaarrrr.

Jam 9 pagi bangun, mandi, prepare, dan di ajak ayin makan nasi padang. Waktu otw bandara mampir ke tempat eskrim gelato terus dianterin lagi sampe depan pintu bandara. Zero rupiah di Bali. Daaeebaakkk tante. Itulah sahabat SMP ku yang tau kalo aku orangnya modal nekat doang. (gaes aku Cuma bawa cash 1jt doang loh ini)

Too much excited, ini pertama kalinya aku ke Indonesia Timur, destinasi yang sudah lama aku impikan. Sebenarnya dari taun lalu udah pengen banget kesana malah mampir ke Nusa Penida. Gpp semua indah pada waktunya. Flight jam set 3 siang waktu Bali dan ini adalah kali pertama aku naik Nam Air. Aku inget banget dulu ada teman sekamarku bilang “cyn, kalau kamu udah bisa nyampe Indonesia Timur, udah cukup cyn main di Indonesianya waktunya kamu ke luar negeri. Dari atas pesawat kamu akan ngeliat warna ijo ijo ijo lama lama jadi kuning kuning kuning. Bagus banget cyn”. Pada saat itu aku sedikit kecewa aku ga duduk di samping jendela. Tapi betapa beruntungnya aku (mungkin bapaknya juga ngeliat tingkahku kaya anak kegirangan butuh piknik) bapaknya mau direpotin buat ambil video dari atas pesawat 15 menit sebelum landing dan sumpah itu subhanallah bagus banget. Pulau – pulau dari ketinggian itu warna kuning dikelilingi warna gradasi biru laut dan di hiasi deburan ombak. Yaa allah akhirnya setelah sekian lama mimpi menginjak tanah Flores terwujud juga.

ga sempet diedit hahaha 
Welcome to Bandar Udara Komodo
 
Saking excited, cuaca hawt dan gerah, aku beli minum pocari sweat dan beli air mineral dan lumayan juga harganya di bandara komodo. wkwkwk. Terus aku leyeh-leyeh di mushola bandara dan ibadah.
nanti aku kasih review lengkanya
 Abis itu booking hostel di Bajo Nature Bacpacker via Booking.com yang isinya bule semua, selain cuci mata sekalian practice english for free. Demi menghemat ongkos ouwjeck (lagi) aku jalan kaki dari bandara ke hostel selama1 jam (karena aku juga sambil foto-foto sih, kalau ga foto-foto paling lama setengah jam lah sampai ke hostel). Sampai di hostel aku lapor omed kalau sudah di hostel. Dan malamnya aku meet up sama anak-anak yang udah dateng di Bajo duluan.

cafe hits di Bajo
Bajo bay, tempat pertama kali kita meet up, waktu itu Cuma aku, omed dan Bang Anto. Karena yang lain padaduluan nyampe di Bajo dan lagi  jalan ke Waerebo. Bajo bay, cafe yang kucoba pertama kali ketika nyampe Bajo. 
omed minum bir bintang, aku tolak angin juga udah puas ahelaahh
Disitu aku mulai cerewet dengan suara sengau manja, cerita-cerita perjalanan penuh dramaku akhirnya sampai di Bajo juga. Buat omed yang udah kedua kalinya ketemu aku, dan sekaligus dia adalah founder BPJ dan tim website BPJ, dia ga kaget ngeliat tingkahku.  Tapi buat Bang Anto yang notabene orangnya pendiem mungkin agak sedikit ilfil kali yaa wkwkwk. 
wefie prtamaku di Bajo
Setelah aku numpang nongkrong doang di Bajo Bay (yang belanja si omed gaes wkwkw) kita lanjut maka di rumah makan bugis. Alhamdulilah keisi makanan juga perutku aku udah ngeroweng minta makan dari tadi.
 
makanan pertamaku di Bajo
Rasanya masih kaya mimpi akhirnya modal nekat bawa duit seadanya, tiket cawat juga belinya pake kartu sakti, kok bisa ituloh nyampe Bajo. Dan berakhir badan panas, kepala puyeng, tenggorokan dan hidung gatel, badannya minta istirahat karena kondisi badan ngedrop parah. Tapi begitu balik lagi ke hostel aku berhayal bakal tidur di kasur empuk berujung di ruang tamu hostel. Kenapaaa??? Jauh-jauh dari Jakarta ke Bajo malah ujung-ujungnya tidur di ruang tamu hostel?? Next di part #2 yaa gengs di hari kedua aku di Bajo.

List barang seadanya yang dibawa ke Bajo ala Tante Julit yang ditaruh di pinky (daypack):
- Baju, celana kulot, daleman, hijab buat eksis fotonya ganti baju mulu di setiap destinasi
- Jaket gunung (berguna waktu di atas kapal)
- Topi, kacamata, kain pantai, properti foto
- Alat mandiAlat make up
- Tisu basah, tisu kering 
- Cemilan
- Mukena (alat ibadah)
- Handuk (ujung-ujungnya Cuma aku bawa tapi ga dipake karena di hostel dan di kapal disediakan handuk)
- Kamera (brica, instax, mirrorles) plus charger
- Mini kabel rol
- Buku catetan
- Powerbank
- Obat
- Yaaa duit laahhhh

List alat mandi (minimalis)
1    - Sabun
2    - Sikat gigi dan odol yang formula aja travel size
3    - Sampo sachetan 10 biji
4    - Sabun cucii muka yang nivea make up clear travel size
5    - Deodorant
      -  Hand body travel size
      - Cologne atau parfum travel size

List alat make up (percaya ga aku cuma bawa ini doang?? tahayuuul) :
- SUNBLOCK
- BB cream (maybelline)
- Bedak (mayblline fit me)
- Pensil alis (eyebrow kit make over sama viva)
- Eyeliner (wardah, tapi ga recomended soalnya pas disana belecetan ga longlast)
- Lipstick (make over)

Pengeluaran Hari #1
Air mineral + pocari 10.000
Makan 25.000
Hostel 100.000
Total 150.000

You May Also Like

1 komentar