Tentang Bajo yang Bukan Lagi Sekedar Mimpi (Part #2)

by - April 23, 2018

Rasanya masih seperti mimpi bisa menginjakkan kaki disini
Bajo, 23 Maret 2018

Pengalaman tidur di (ruang tamu) hostel pertama kali
Hostel yang isinya 95% bule
Sewaktu di Bajo Bay, kita (aku, Omed, Bang Anto) janjian sama anak-anak mau ke Rangko Cave besok pagi. Akhirnya buru-buru balik ke hostel di Bajo Nature Backpacker dengan niat pengen istirahat. Sampai di hostel dan rebahan ternyata batukku kumat  dan aku ga ada obat batuk. Aku tanya petugas hostel, tengah malam mau cari apotik yang buka 24 jam ga ada di Bajo. Aku coba hubungi Omed dan Bang Anto ga ada yang nyaut. Berhubung aku ga enak mengganggu guest yang lain akhirnya aku ga tidur di bed dan malah tidur di ruang tamu.
di ruang tamu inilah aku bobo
Modal selimut hostel sama kain pantai, bodo amat aku bobo di ruang tamu. Samar-samar aku denger bule komen “multifunction room, you can sleep here like her” sambil ketawa ngece. Sampai subuh aku baru pindah ke bed dengan batuk uhuk-uhuk. Jam 8 aku baru bangun, kriyep-kriyep sambil ngumpulin nyawa ternyata, Bang Anto sama Omed nelponin mulu semaleman nanyain kabarku. Akhirnya aku calback dan tjurhad bobo di ruang tamu wkwk.


Selamat pagiku dari Bajo yang begitu melek itu rasanya surga

Pagiku di Bajo benar-benar surga. Melongo ngelihat bule-bule ganteng pada telanjang dada atau ngiketin handuk di pinggang dengan badan basah abis mandi ughlalaaaa, benar-benar bikin lupa kalau semalem abis tidur di ruang tamu. 
my breakfast dan perutku cuma geli-geli doang
menu breakfast di Bajo Nature Backpacker
Anyway, di Bajo Nature Backpacker itu free breakfast gengs. Breakfast ala-ala bule ada roti, telor dadar, pisang, toping selai dan mesis, kopi dan teh (percaya ga kalau aku kenyang makan begini? wkwkwk).  Jadi waktu mau sarapan, aku ketemu orang Indonesia juga akhirnya. Terus aku pura-pura caper deh (soalnya masnya ganteng).
selebgram manis nan rupawan kak rizal @mrizag
“kak, akhirnya aku ketemu sama orang Indonesia juga disini. Semalem aku sakit batuk-batuk mulu, karena aku ga enak sama orang lain akhirnya aku tidur di ruang tamu”, curhatku.
“loh, kamu ga bawa obat? Temen-temenmu yang lain kemana?”, kata mas ganteng.
“pada pisah hostel kak, tapi aku udah ngabarin kalau aku tepar di hostel. Kaka dari Jakarta ya? Bentar kak, kayanya aku pernah ngelihat kaka deh, kaka selebgram yaa?”, kataku penasaran.
“engga kok, kamu kali yang selebgram”, kata mas ganteng sambil senyum malu-malu. Ahelah maassss senyummu bikin aku langsung sembuh loh.
“bentar-bentar, aku penasaran, instagram kaka apa?”, kataku sambil langsung cek instagram.
“@mrizag”
“tuuhhh kan selebgram, pantes aja kaya ga asing gitu, temennya kadek arini juga ternyata. Aku follow deh”
“kamu tante julit? Antimainstream loh namanya. Keren”
“haha, alay ya? Kaka sampai kapan nginep disini?”
“besok aku juga masih stay disini kok”
“oh gitu, yaudah besok aku foto bareng kaka yaa, soalnya sekarang mukaku masih berantakan, mau mandi dulu terus mau jalan ke Goa Rangko”
“ok”
Please kak, jangan senyum, bikin hati aku meleleh tauuuu.

Udah mandi, udah wangi, make up udah on, alis udah paripurna, then prepare mau ke Goa Rangko sama Omed dan Bang Anto. Berhubung Omed nginepnya jauh dari kita (hostelku sama hostel Bang Anto tetanggan) jadi aku meet up dulu sama Bang Anto dan sewa 2 motor terus samperin Omed. Oh iyaa, perhitungan sewa motor disini per 12 jam harga 75 ribu gengs. setelah kita bertiga kumpul, kita samperin rombongan lain di World BnB yang lokasi hostelnya itu searah menuju Goa Rangko. Akhirnya rombongan squad Rangko lengkap juga. Ada aku yang boncengan sama Bang Anto, Aul boncengan sama Belle (mereka pacaran uwuuuu) , Candra boncengan sama Bang Zen, Omed?? Cendiliaannn. And let’s cuusssss to Rangkoooooo.
Squad Rangko : Candra, Bang Aul, Belle, Bang Zen, Bang Anto, aku
Perjalanan ke Rangko yang terjal berliku seperti kisah cintaku
Jam setengah 10 kita berangkat dengan menggunakan 4 motor dan modal Google Maps, kita menuju Goa rangko. Disini yang berperan sebagai penunjuk jalan adalah Bang Zen yang di bonceng Candra. Kita ikuti belokan kanan kiri, jalan aspal yang udah ga ada aspalnya, lewatin hutan lebat, ga ada lampu jalan, dan ternyata nyasar! Omaygad panik dong karena 4 motor itu bensinnya pada abis semua dan belum ada satupun yang pernah ke Rangko jadi ga ada yang tau jalan. Akhirnya kita mutusin kembali ke jalan awal yang lebih lebar, beli bensin eceran, (kita ga beli di pom bensin karena pom bensin disana langka, sekalipun ada pom pasti antri panjang). Karena takut sepanjang jalan ga ada yang jual bensin dan bayangan kita adalah perjalanannya jauh banget akhirnya beli bensin 2 botol seharga 30.000 gileeeee. Kemudian kita lanjutkan perjalanan ke Rangko dengan arahan GPS (gunakan penduduk setempat).
buff sama kacamata wajib banget buat touring biar ga gosyong
Sumpah dari awal jalannya jelek parah. Itu kaya jalan yang mau dibuka gituloh yang nrabas gunung. Jadi jalannya belum diaspal dan masih kaya tanah liat gitu. Andaikan hujan aja, itu jalan pasti ga bakal bisa dilewati. 
ga ada lampu jalan, ga beraspal dan belum masuk di Google Maps

Tapi view jalannya di pinggir laut gengs, jadi yang dibonceng asik-asik aja ngeliatin laut. Hati-hati yaa kalau lewat jalan ini, karena licin, banyak kerikil dan batu-batu gitu, pokoknya bener-bener offroad dah. Dan harus sabar, karena kalian akan ngelewatin jalan itu selama 1 jam baru ketemu aspal.
Welcom to Rangko Cave
Dari aspal itulah kalian belok kiri, dan ikutin jalan lagi kurang lebih 15 menit sampai kaya ngelewatin pabrik gitu. Nah kalau udah ketemu pabrik lanjutin lagi jalannya kurang lebih 15 menit, nyampe deh di perkampungan yang pantainya menuju Goa Rangko.
Perkampungan menuju Goa Rangko
Kita parkirin motor, dan biarkan Omed yang nego harga kapal. Menurut info yang kita dapat, per orang itu bisa kena harga 50.000. Ternyata perhitungan mereka bukan per kapal dibagi banyaknya orang tapi tergantung dari banyaknya orang per kapal.
Boat kita
Nego nego nego akhirnya dapatlah harga 75.000/ orang. Udah jauh-jauh dari Bajo masa iyaa batal ke Rangko gara-gara beda harga 25.000 doang. Panjang yaa sist perjalanan ke Rangkonya, come on nyebrang ke Rangko.
pantai pintu masuk menuju Goa Rangko
Rangko Cave, mesmerizing cave that I’ve never seen before.
Penyeberangan kami ke Goa Rangko butuh waktu 20 menit, dilanjut trekking dengan kondisi jalan berbatu dan sedikit menanjak kurang lebih 10 menit sampailah di mulut goa.
mulut Goa Rangko
Waktu yang tepat datang ke Goa Rangko adalah jam 12 – jam 1 siang karena pada saat itu sinar matahari masuk ke mulut goa dan memberikan sinar ke danau air laut di dalamnya. Sumpah itu di dalam goa panas banget rasanya kaya sauna jadi ga sabar pengen nyemplung but keep safety yaa gengs. Bang Zen aja kepeleset disitu.
Goa Rangko 

Bang Anto, Belle, Aul, Candra

Siluet manja
Puas main air dan foto-foto, jam 2 kami dijemput kang kapal dan balik ke pantai tadi. Btw, disini ga ada tempat bilas atau toilet umum gengs, jadi ngeringin baju bekas nyebur tadi di atas motor waktu perjalanan balik ke Bajo, dijamin kering! Lawong terik banget mataharinya. Melewati jalan yang sama waktu berangkat tadi, akhirnya kita sampai juga di Bajo lagi dan cari makan di warung Jawa. Padahal kita udah makan nasi tapi berhubung si Belle bilang pengen bakcooo yaudah deh aku kegirangan makan bakcoo dan kita balik ke hostel masing-masing buat beberes karena sorenya mau sunset-an manja di Bukit Sylvia.

Bukit Sylvia, tempatku jatuh hati dengannya

Kelar mandi ga lama ada WA masuk.
“udah ready cynt?”, dari Bang Anto
“udah bang, jemput yak, tunggu di depan hostelku”
“ok”
Kita berdua udah ready, aku nelponin Omed katanya nyusul. Aku nelponin squad Rangko ga ada yang bales. Akhirnya kita jalan berdua ke Bukit Sylvia pake Google Maps, dan jalan yang kita tempuh muter jauuuhhhh banget. Ngelewatin hutan lagi dan turun gunung, astaagggggaaaaa pusing kepalaku keluar masuk hutan. Untungnya Cuma 30 menit doang, akhirnya kita kembali ke jalan yang benar. Kurang lebih 45 menit sampai juga di Bukit Sylvia (efek nyasar sist). 
senja kedua ku di Flores
Aku kira kaya gimana kan Bukit Sylvia itu, ternyata kaya Bukit Teletubies. Ga lama foto-foto, tiba-tiba dapet WA dari teman trip yang lain minta shareloc katanya mau nyusul kesini, namanya Biru Dongker (serius ini nama asli) sama Bang Galih. Oh iyaa Omed juga ga lama akhirnya nyusul juga. Foto-foto lagi deh.
Babang Embul Biru Dongker dan Babang Ganteng Bang Galih
Panutanque Omed
Dari puncak Bukit Sylvia terlihat garis bibir pantai Flores. Semburat langit menambah syahdu kala itu. Aaarrrggghhhh senja keduaku disini. 
Aku jatuh cinta dengan tanah Flores. Rasanya ingin ku kembali kesini lagi dan lagi. Pun begitu dengan hatiku, ketika mata kami beradu, aku jatuh hati denganmu.
kira-kira sama sapose indang?
Sedekah seafood lapangan

Setelah menikmati sunset Bukit Sylvia kami menuju seafood lapangan dekat dengan pelabuhan. Di saat itulah kami bertemu untuk pertama kali peserta trip sailing Flores dari Backpacker Jakarta. Ehm rasanya kalau ke pantai ga makan seafood kurang afdol deh. Tapi harganya mahal. Ikan aja 80.000 belum lagi cumi 20.000 belum termasuk nasi sama es teh huft. Karena aku sadar aku tiris, aku patungan ikan deh sama Bang Anto, terus aku dikasi cumi sama Bang Galih, nyomot-nyomot ikannya Bang Ono (so sweet loh kalian tau aja aku Cuma modal kamera kesini). Berhubung kita harus balikin motor jadi aku, Bang Anto dan Omedbaliki motor dulu sambil mampir ke apotik buat beli obat jaga-jaga batukku kumat nanti malem (agak nyesek balikin motornya karena tadi pagi kita beli bensin 30.000 dan Cuma kepake 1 bar aja, jadi kalau mau ke Rangko beli bensin 1 botol aja gengs).

Kisah cabe lapuk

Jam 9 malam aku, Bang Anto, dan Omed jalan kaki visit hostel anak-anak yang tersebar tapi tetanggan semua. Terus pada rame di grup kalau mereka mau nongkrong di Paradise. Karena kita bertiga ga ada motor, bingung mau nyusul ke Paradise nya gimana. Mau jalan jauh, lokasi Paradise di atas bukit. Mau pakai motor, ga ada motor. Akhirnya kita “menjebak” Bang Biru Dongker sama Bang Galih. Kita bilang ke mereka ngumpul di depan hostelnya Bang Anto. Ketika mereka datang, Omed langsung naik motor dan bonceng tiga cuss ke Paradise. Ga berapa lama Omed jemput kita berdua. Omed nyetir, Bang Anto di tengah, dan aku di belakang duduk di besi motor. Begitu sampai di tanjakan, motornya kaga kuat nanjak efek yang belakang kegendutan dan kita bertiga ketawa cekikikan sepanjang jalan menuju Paradise. Yaahh begitulah kisah cabe-cabean pertamaku di Bajo.

Paradise Flores

Bar and Lounge pertamaku di Bajo. Wuhuuuu, tapi di luar ekspektasi kalian semua, kita Cuma beli fanta soalnya udah close order sambil ngeliat bule-bule nge-dance, kitanya Cuma manggut-manggut aja. Paradise ini terletak di atas bukit, pinggir tebing, dan berhadapan dengan laut. Bintang-bintang kala itu bertaburan di langit diiringi ajep-ajep lampu disko. Angin berhembus kencang dan buat aku masuk angin lagi. Cinderella must go home before midnight. Dan jadilah Omed kangjek cabe-cabean nganter aku sama Bang Anto balik ke hostel lagi.

Suasana malam Bajo aku kira bakal seperti Legian di Bali tapi ternyata engga. Cafe di Bajo itu close order jam 10 malam dan jam 11 udah close store. Jadi ketika kita pulang dari Paradise sebelum jam 12 malam, jalanan udah sepiiiii banget tapi disini tingkat kriminalitas kecil.
bunk bed
Udah sampai di hostel, aku masuk ke dorm dan lampu ruangan sudah dimatikan. Cuci kaki, cuci tangan, cuci muka, minum obat batuk 2 sendok dan ku rebahkan badanku di bed yang seharusnya dari kemarin aku tiduri. Akhirnya aku bisa benar-benar merasakan tidur di hostel. Ga sabar aku ngelihat paradise Flores yang sudah aku impikan dari beberapa tahun lalu. Kini saatnya aku menikmati mimpi.

Lanjut Part 3 yaa gengs, jangan bosen-bosen karena di Part 3 inilah perjalananku dimulai.

You May Also Like

3 komentar