Senin, 23 April 2018

Tentang Bajo yang Bukan Lagi Sekedar Mimpi (Part #2)

Rasanya masih seperti mimpi bisa menginjakkan kaki disini
Bajo, 23 Maret 2018

Pengalaman tidur di (ruang tamu) hostel pertama kali
Hostel yang isinya 95% bule
Sewaktu di Bajo Bay, kita (aku, Omed, Bang Anto) janjian sama anak-anak mau ke Rangko Cave besok pagi. Akhirnya buru-buru balik ke hostel di Bajo Nature Backpacker dengan niat pengen istirahat. Sampai di hostel dan rebahan ternyata batukku kumat  dan aku ga ada obat batuk. Aku tanya petugas hostel, tengah malam mau cari apotik yang buka 24 jam ga ada di Bajo. Aku coba hubungi Omed dan Bang Anto ga ada yang nyaut. Berhubung aku ga enak mengganggu guest yang lain akhirnya aku ga tidur di bed dan malah tidur di ruang tamu.
di ruang tamu inilah aku bobo
Modal selimut hostel sama kain pantai, bodo amat aku bobo di ruang tamu. Samar-samar aku denger bule komen “multifunction room, you can sleep here like her” sambil ketawa ngece. Sampai subuh aku baru pindah ke bed dengan batuk uhuk-uhuk. Jam 8 aku baru bangun, kriyep-kriyep sambil ngumpulin nyawa ternyata, Bang Anto sama Omed nelponin mulu semaleman nanyain kabarku. Akhirnya aku calback dan tjurhad bobo di ruang tamu wkwk.


Selamat pagiku dari Bajo yang begitu melek itu rasanya surga

Pagiku di Bajo benar-benar surga. Melongo ngelihat bule-bule ganteng pada telanjang dada atau ngiketin handuk di pinggang dengan badan basah abis mandi ughlalaaaa, benar-benar bikin lupa kalau semalem abis tidur di ruang tamu. 
my breakfast dan perutku cuma geli-geli doang
menu breakfast di Bajo Nature Backpacker
Anyway, di Bajo Nature Backpacker itu free breakfast gengs. Breakfast ala-ala bule ada roti, telor dadar, pisang, toping selai dan mesis, kopi dan teh (percaya ga kalau aku kenyang makan begini? wkwkwk).  Jadi waktu mau sarapan, aku ketemu orang Indonesia juga akhirnya. Terus aku pura-pura caper deh (soalnya masnya ganteng).
selebgram manis nan rupawan kak rizal @mrizag
“kak, akhirnya aku ketemu sama orang Indonesia juga disini. Semalem aku sakit batuk-batuk mulu, karena aku ga enak sama orang lain akhirnya aku tidur di ruang tamu”, curhatku.
“loh, kamu ga bawa obat? Temen-temenmu yang lain kemana?”, kata mas ganteng.
“pada pisah hostel kak, tapi aku udah ngabarin kalau aku tepar di hostel. Kaka dari Jakarta ya? Bentar kak, kayanya aku pernah ngelihat kaka deh, kaka selebgram yaa?”, kataku penasaran.
“engga kok, kamu kali yang selebgram”, kata mas ganteng sambil senyum malu-malu. Ahelah maassss senyummu bikin aku langsung sembuh loh.
“bentar-bentar, aku penasaran, instagram kaka apa?”, kataku sambil langsung cek instagram.
“@mrizag”
“tuuhhh kan selebgram, pantes aja kaya ga asing gitu, temennya kadek arini juga ternyata. Aku follow deh”
“kamu tante julit? Antimainstream loh namanya. Keren”
“haha, alay ya? Kaka sampai kapan nginep disini?”
“besok aku juga masih stay disini kok”
“oh gitu, yaudah besok aku foto bareng kaka yaa, soalnya sekarang mukaku masih berantakan, mau mandi dulu terus mau jalan ke Goa Rangko”
“ok”
Please kak, jangan senyum, bikin hati aku meleleh tauuuu.

Udah mandi, udah wangi, make up udah on, alis udah paripurna, then prepare mau ke Goa Rangko sama Omed dan Bang Anto. Berhubung Omed nginepnya jauh dari kita (hostelku sama hostel Bang Anto tetanggan) jadi aku meet up dulu sama Bang Anto dan sewa 2 motor terus samperin Omed. Oh iyaa, perhitungan sewa motor disini per 12 jam harga 75 ribu gengs. setelah kita bertiga kumpul, kita samperin rombongan lain di World BnB yang lokasi hostelnya itu searah menuju Goa Rangko. Akhirnya rombongan squad Rangko lengkap juga. Ada aku yang boncengan sama Bang Anto, Aul boncengan sama Belle (mereka pacaran uwuuuu) , Candra boncengan sama Bang Zen, Omed?? Cendiliaannn. And let’s cuusssss to Rangkoooooo.
Squad Rangko : Candra, Bang Aul, Belle, Bang Zen, Bang Anto, aku
Perjalanan ke Rangko yang terjal berliku seperti kisah cintaku
Jam setengah 10 kita berangkat dengan menggunakan 4 motor dan modal Google Maps, kita menuju Goa rangko. Disini yang berperan sebagai penunjuk jalan adalah Bang Zen yang di bonceng Candra. Kita ikuti belokan kanan kiri, jalan aspal yang udah ga ada aspalnya, lewatin hutan lebat, ga ada lampu jalan, dan ternyata nyasar! Omaygad panik dong karena 4 motor itu bensinnya pada abis semua dan belum ada satupun yang pernah ke Rangko jadi ga ada yang tau jalan. Akhirnya kita mutusin kembali ke jalan awal yang lebih lebar, beli bensin eceran, (kita ga beli di pom bensin karena pom bensin disana langka, sekalipun ada pom pasti antri panjang). Karena takut sepanjang jalan ga ada yang jual bensin dan bayangan kita adalah perjalanannya jauh banget akhirnya beli bensin 2 botol seharga 30.000 gileeeee. Kemudian kita lanjutkan perjalanan ke Rangko dengan arahan GPS (gunakan penduduk setempat).
buff sama kacamata wajib banget buat touring biar ga gosyong
Sumpah dari awal jalannya jelek parah. Itu kaya jalan yang mau dibuka gituloh yang nrabas gunung. Jadi jalannya belum diaspal dan masih kaya tanah liat gitu. Andaikan hujan aja, itu jalan pasti ga bakal bisa dilewati. 
ga ada lampu jalan, ga beraspal dan belum masuk di Google Maps

Tapi view jalannya di pinggir laut gengs, jadi yang dibonceng asik-asik aja ngeliatin laut. Hati-hati yaa kalau lewat jalan ini, karena licin, banyak kerikil dan batu-batu gitu, pokoknya bener-bener offroad dah. Dan harus sabar, karena kalian akan ngelewatin jalan itu selama 1 jam baru ketemu aspal.
Welcom to Rangko Cave
Dari aspal itulah kalian belok kiri, dan ikutin jalan lagi kurang lebih 15 menit sampai kaya ngelewatin pabrik gitu. Nah kalau udah ketemu pabrik lanjutin lagi jalannya kurang lebih 15 menit, nyampe deh di perkampungan yang pantainya menuju Goa Rangko.
Perkampungan menuju Goa Rangko
Kita parkirin motor, dan biarkan Omed yang nego harga kapal. Menurut info yang kita dapat, per orang itu bisa kena harga 50.000. Ternyata perhitungan mereka bukan per kapal dibagi banyaknya orang tapi tergantung dari banyaknya orang per kapal.
Boat kita
Nego nego nego akhirnya dapatlah harga 75.000/ orang. Udah jauh-jauh dari Bajo masa iyaa batal ke Rangko gara-gara beda harga 25.000 doang. Panjang yaa sist perjalanan ke Rangkonya, come on nyebrang ke Rangko.
pantai pintu masuk menuju Goa Rangko
Rangko Cave, mesmerizing cave that I’ve never seen before.
Penyeberangan kami ke Goa Rangko butuh waktu 20 menit, dilanjut trekking dengan kondisi jalan berbatu dan sedikit menanjak kurang lebih 10 menit sampailah di mulut goa.
mulut Goa Rangko
Waktu yang tepat datang ke Goa Rangko adalah jam 12 – jam 1 siang karena pada saat itu sinar matahari masuk ke mulut goa dan memberikan sinar ke danau air laut di dalamnya. Sumpah itu di dalam goa panas banget rasanya kaya sauna jadi ga sabar pengen nyemplung but keep safety yaa gengs. Bang Zen aja kepeleset disitu.
Goa Rangko 

Bang Anto, Belle, Aul, Candra

Siluet manja
Puas main air dan foto-foto, jam 2 kami dijemput kang kapal dan balik ke pantai tadi. Btw, disini ga ada tempat bilas atau toilet umum gengs, jadi ngeringin baju bekas nyebur tadi di atas motor waktu perjalanan balik ke Bajo, dijamin kering! Lawong terik banget mataharinya. Melewati jalan yang sama waktu berangkat tadi, akhirnya kita sampai juga di Bajo lagi dan cari makan di warung Jawa. Padahal kita udah makan nasi tapi berhubung si Belle bilang pengen bakcooo yaudah deh aku kegirangan makan bakcoo dan kita balik ke hostel masing-masing buat beberes karena sorenya mau sunset-an manja di Bukit Sylvia.

Bukit Sylvia, tempatku jatuh hati dengannya

Kelar mandi ga lama ada WA masuk.
“udah ready cynt?”, dari Bang Anto
“udah bang, jemput yak, tunggu di depan hostelku”
“ok”
Kita berdua udah ready, aku nelponin Omed katanya nyusul. Aku nelponin squad Rangko ga ada yang bales. Akhirnya kita jalan berdua ke Bukit Sylvia pake Google Maps, dan jalan yang kita tempuh muter jauuuhhhh banget. Ngelewatin hutan lagi dan turun gunung, astaagggggaaaaa pusing kepalaku keluar masuk hutan. Untungnya Cuma 30 menit doang, akhirnya kita kembali ke jalan yang benar. Kurang lebih 45 menit sampai juga di Bukit Sylvia (efek nyasar sist). 
senja kedua ku di Flores
Aku kira kaya gimana kan Bukit Sylvia itu, ternyata kaya Bukit Teletubies. Ga lama foto-foto, tiba-tiba dapet WA dari teman trip yang lain minta shareloc katanya mau nyusul kesini, namanya Biru Dongker (serius ini nama asli) sama Bang Galih. Oh iyaa Omed juga ga lama akhirnya nyusul juga. Foto-foto lagi deh.
Babang Embul Biru Dongker dan Babang Ganteng Bang Galih
Panutanque Omed
Dari puncak Bukit Sylvia terlihat garis bibir pantai Flores. Semburat langit menambah syahdu kala itu. Aaarrrggghhhh senja keduaku disini. 
Aku jatuh cinta dengan tanah Flores. Rasanya ingin ku kembali kesini lagi dan lagi. Pun begitu dengan hatiku, ketika mata kami beradu, aku jatuh hati denganmu.
kira-kira sama sapose indang?
Sedekah seafood lapangan

Setelah menikmati sunset Bukit Sylvia kami menuju seafood lapangan dekat dengan pelabuhan. Di saat itulah kami bertemu untuk pertama kali peserta trip sailing Flores dari Backpacker Jakarta. Ehm rasanya kalau ke pantai ga makan seafood kurang afdol deh. Tapi harganya mahal. Ikan aja 80.000 belum lagi cumi 20.000 belum termasuk nasi sama es teh huft. Karena aku sadar aku tiris, aku patungan ikan deh sama Bang Anto, terus aku dikasi cumi sama Bang Galih, nyomot-nyomot ikannya Bang Ono (so sweet loh kalian tau aja aku Cuma modal kamera kesini). Berhubung kita harus balikin motor jadi aku, Bang Anto dan Omedbaliki motor dulu sambil mampir ke apotik buat beli obat jaga-jaga batukku kumat nanti malem (agak nyesek balikin motornya karena tadi pagi kita beli bensin 30.000 dan Cuma kepake 1 bar aja, jadi kalau mau ke Rangko beli bensin 1 botol aja gengs).

Kisah cabe lapuk

Jam 9 malam aku, Bang Anto, dan Omed jalan kaki visit hostel anak-anak yang tersebar tapi tetanggan semua. Terus pada rame di grup kalau mereka mau nongkrong di Paradise. Karena kita bertiga ga ada motor, bingung mau nyusul ke Paradise nya gimana. Mau jalan jauh, lokasi Paradise di atas bukit. Mau pakai motor, ga ada motor. Akhirnya kita “menjebak” Bang Biru Dongker sama Bang Galih. Kita bilang ke mereka ngumpul di depan hostelnya Bang Anto. Ketika mereka datang, Omed langsung naik motor dan bonceng tiga cuss ke Paradise. Ga berapa lama Omed jemput kita berdua. Omed nyetir, Bang Anto di tengah, dan aku di belakang duduk di besi motor. Begitu sampai di tanjakan, motornya kaga kuat nanjak efek yang belakang kegendutan dan kita bertiga ketawa cekikikan sepanjang jalan menuju Paradise. Yaahh begitulah kisah cabe-cabean pertamaku di Bajo.

Paradise Flores

Bar and Lounge pertamaku di Bajo. Wuhuuuu, tapi di luar ekspektasi kalian semua, kita Cuma beli fanta soalnya udah close order sambil ngeliat bule-bule nge-dance, kitanya Cuma manggut-manggut aja. Paradise ini terletak di atas bukit, pinggir tebing, dan berhadapan dengan laut. Bintang-bintang kala itu bertaburan di langit diiringi ajep-ajep lampu disko. Angin berhembus kencang dan buat aku masuk angin lagi. Cinderella must go home before midnight. Dan jadilah Omed kangjek cabe-cabean nganter aku sama Bang Anto balik ke hostel lagi.

Suasana malam Bajo aku kira bakal seperti Legian di Bali tapi ternyata engga. Cafe di Bajo itu close order jam 10 malam dan jam 11 udah close store. Jadi ketika kita pulang dari Paradise sebelum jam 12 malam, jalanan udah sepiiiii banget tapi disini tingkat kriminalitas kecil.
bunk bed
Udah sampai di hostel, aku masuk ke dorm dan lampu ruangan sudah dimatikan. Cuci kaki, cuci tangan, cuci muka, minum obat batuk 2 sendok dan ku rebahkan badanku di bed yang seharusnya dari kemarin aku tiduri. Akhirnya aku bisa benar-benar merasakan tidur di hostel. Ga sabar aku ngelihat paradise Flores yang sudah aku impikan dari beberapa tahun lalu. Kini saatnya aku menikmati mimpi.

Lanjut Part 3 yaa gengs, jangan bosen-bosen karena di Part 3 inilah perjalananku dimulai.

Sabtu, 21 April 2018

Stay Connected and Update with Recharge - Power on the Go


Aku orangnya ga bisa kalau ga update, dikit-dikit instastory, dikit-dikit tjurhad hari ini ngapain kemana aja ketemu siapa aja. Pokoknya aku ga bisa lepas dari hp deh.  Dan aku orangnya ga bisa diem gengs, 1 jam pertama aku ada di mall lagi belanja, 1 jam berikutnya aku lagi makan di resto, 1 jam lagi nyanyi di karaoke bareng teman-teman. Rasanya kalau ga menclok sana sini bukan tante namanya. Dan moment paling ngebetein adalah ketika hp mu itu boros ros ros parah dan kamu lupa bawa powerbank. Atau ketika kamu bawa powerbank tapi lupa di charge powerbank-nya.  Ahelah itu rasanya mati gaya sumpah. Kalau dulu ada lagu dangdut hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga, nah kalau ini hidup tanpa hp bagai aku yang masih ngarepin kamu kembali ahelaaahhhhh
Nah tante mau ngenalin nih, aplikasi terbaru dan menurut tante inovatif banget buat kamu generasi millenial jaman now yang ga bisa lepas dari hengpong. Penyelamat tante dari awkward waktu hp lowbatt. Namanya Recharge – power on the go.  Recharge adalah perusahaan sewa powerbank pertama di Indonesia yang bertujuan untuk memberikan solusi yang terjangkau dan lengkap agar hp kita tetap stay on dan stay update. Keceeee khaannnnn.
 
Kenapa harus recharge??
- kamu bisa sewa powerbank dan kembalikan powerbank tersebut dimana saja asalka di lokasi tersebut tersedia mesin recharge-nya
- ga perlu khawatir lagi batrei boros waktu nge-mall atau kongkow
- keep moving on gengs, recharge powerbank bisa kamu tenteng dan tetap isi daya di hp mu tanpa ribet cari colokan buat nge-charge
1
Gimana sih cara menggunakan recharge ?
- Download aplikasi recharge – power on the go di hp kamu, bisa di iOS dan Android.
      - Login ke aplikasi, kemudian cari lokasi mesin recharge terdekat. Jangan lupa buat top up saldonya yaa.
      - Scan barcode yang ada di mesin recharge-nya.
      - Dan taraaaaaaaa power bank nya keluar deh dari mesin recharge.
      - Power bank ini bisa kamu sewa 1 x 24 jam dengan harga 10.000 saja dan akan dipotong dari saldomu.
      - Setelah power bank nya selesai di pakai, jangan lupa di kembalikan ke mesin recharge lagi yaa agar tidak dikenakan denda sebesar 10.000/ harinya. (kamu akan dapatkan notif kalau pengembalian powerbanknya berhasil di loh)
recharge di hp android
recharge di hp iOS
Jadi gengs, power bank di recharge itu diperuntukkan untuk 2 colokan sekaligus, iOS dan Android. Colokan abu untuk iOS dan colokan biru untuk Android. Kapasitas recharge power bank sendiri 5000 mAH loh. Pokoknya ga bakal mati gaya deh kalau lagi nongki or ngemol terus hp lowbatt, eh ujung-ujungnya kaga bisa pamer di insta story (pengalaman pribadi sist)

Gimana cara top up saldonya tante ??
Saat ini recharge melayani 2 jenis Top Up Saldo gengs :
a. Cash Payment / Bayar Tunai (berlaku untuk iOS dan Android)
  1. Pilihan nominal : Rp 50.000 dan Rp 100.000
  2. Menggunakan sistem barcode Top Up yang tersedia di semua station ReCharge
b. Cashless Payment (saat ini baru Live di Android), iOS nyusul yaaa
  1. Virtual account BNI
  2. Go-Pay
  3. Top Up nominal : Rp 20.000, Rp 50.000, Rp 100.000
Dan kalian ga perlu khawatir karena saldo di recharge bisa di refund loh

Lokasinya dimana aja tan?
Lokasinya ada di mall dan perkantoran kece heitss nan kekinian di djekardah. Jadi kalian ga perlu takut ga bisa update waktu lagi ngemoll syantiek. Ceki ceki deh shay dimana aja.
Di lokasi ini coming soon yaa shay

Sumpah ya ini pengalaman sendiri, waktu tante lagi window shopping di Pondok Indah Mall kemarin, terus hp tante lowbatt, dan lupa ga bawa powerbank, terus ketemu mesin recharge itu rasaanyyaaa luar biasa. Kaya ketemu mantan yang udah ga tau jluntrungannya kemana dah pokoknya. Untung ada recharge, jadi ga perlu takut hp lowbatt lagi deh.
Recharge, your powerbank on demand, wherever you go.

Facebook : Recharge Indonesia
Instagram : @recharge.id
Twitter : @recharge_id


Selasa, 10 April 2018

Bawa Aku Kembali ke Permata Indonesia


“Aku janji, aku pasti kembali.
Entah sampai kapan nanti, yang pasti aku akan kembali.
Permata di Indonesia Timur – Flores”

Ini adalah kisah perjalanan impian yang akhirnya bisa aku wujudkan. Mimpi perjalanan yang selalu aku tulis untuk menjelajah nusantara menginjak tanah Flores. Yaa Labuan Bajo! Mimpi yang harus aku tebus dengan usaha dan kerja nyata. Perjalanan yang tidak akan pernah aku lupa dan akan menjadi kenangan yang sangat berharga. Perjalanan penuh cinta pada setiap jengkal keindahan yang membuat aku percaya bahwa mimpi menginjak tanah Flores itu bisa menjadi realita.
 
Perjalananku dimulai dari Jakarta dan transit di Denpasar kemudian dilanjutkan ke Labuan Bajo. Pemandangan yang aku lihat di atas pesawat seketika berubah menjadi pulau berwarna kekuningan di kelilingi gradasi warna biru air laut di detik-detik pesawat mendarat di Bandar Udara Komodo. Dengan bermodalkan uang saku seadanya, tiket pesawat, dan ikut trip sharecost akhirnya aku bisa melihat keindahan Flores bukan dari feeds instagram. Siapa sangka mimpi 3 tahun lalu itu jadi nyata?

Awalnya ku pikir, aku hanya akan ke Pulau Komodo atau Pulau Padar saja, ternyata banyak sekali tujuan wisata yang bisa kita datangi sewaktu sailing maupun di sekitar Labuan Bajonya gengs, yang membuat kulit aku jadi makin eksotis karena cuaca terik dan hawt. Mau tahu ga aku sama partner julitku kemarin kemana aja? Yukkk gengs di lanjut bacanya.

Rangko Cave, mesmerize cave that I’ve never seen before
Perjalanan menuju Rangko Cave sungguh berliku seperti kisah cintaku aheelaahh. Dari Bajo harus naik motor dengan medan terjal dan tidak beraspal selama 1 jam kemudian menyebrang lagi menggunakan kapal selama 30 menit dan tracking 15 menit untuk sampai di mulut goa. Tapi begitu sampai di dalam Goa Rangko rasa lelah itu terbayar sudah. 
Seperti masuk ke kolam renang pribadi dan alami karena kita bisa berenang  di air asin di dalam goa tersebut dengan sentuhan stalaktit di langit-langit goa. Belum pernah aku temui goa seperti ini di perjalananku sebelumnya.

Bukit Sylvia, tempatku jatuh hati dengannya
Tracking 10 menit ke puncak Bukit Sylvia, kamu akan melihat garis pantai Flores. Semburat langit menambah syahdu Bukit Sylvia kala itu. Aarrggghhh aku jatuh cinta pada tanah Flores. Rasanya ingin ku kembali kesini lagi dan lagi. Pun begitu dengan hatiku, ketika mata kami beradu, aku jatuh hati denganmu.


Pemandangan bak lukisan di Pulau Kelor

Terik kala itu tidak menyurutkan niatku mendaki ke atas puncak Pulau Kelor. Track terjal dan licin yang aku hadapi tidak sebanding dengan pemandangan bak lukisan yang aku dapat dari atas bukit. Sungguh tidak bisa aku ungkapkan dengan kata-kata.


Manja di Manjarite 
Manjarite merupakan spot snorkeling tapi menurutku yang paling manja di manjarite adalah dermaga panjang yang terhubung ke pulau. Kalau kalian ga mau snorkeling bisa foto-foto aja disini dengan pose manja yaa gengs.

Sunsetgenic or Sunrisegenic at Padar Island?? Which One You’ll Choose??
I choose both of them, either sunsetgenic or sunrisegenic, because this island is the most exotic island Ive ever visited. Betapa beruntungnya aku, kala itu kapal rombonganku bermalam di Pulau Padar, jadi aku bisa menikmati eksotisme pulau padar saat matahari terbenam dan saat fajar menjelang. Pesona pulau padar seolah-olah membiusku untuk kembali kesini lagi dan lagi.

I Got Tanned at Pink Beach
This beach gonna be my next favorit beach ever after Nusa Dua, Bali. Begitu kapal kita menurunkan jangkarnya, warna biru tosca emerald dari bibir pantai terpancar dengan indahnya. Bibir pantainya berwarna pink, ombaknya tenang, di kejauhan dikelilingi gugusan pulau-pulau cantik kekuningan, begitu nyemplung airnya dingin banget. 

Kalau kalian snorkeling bakal ditemani sama ikan dan terumbu karang yang terjaga kelestariannya. Apalagi ditambah main cano trus foto-foto, ughlala bangeeetttt gengs.

Komodo, Komodo, Teman Baikku
Rasanya ga afdol kalau sailing ke Komodo ga foto sama Komodonya. Too much excited to meet komodo, akhirnya aku hempaskan saja kemanjaan kulit yang sudah mulai berubah menjadi udang rebus yang dibakar (nahlohhh). 
Setelah melalui briefing singkat kami dibagi menjadi beberapa kelompok kecil. 1 ranger untuk 6 orang. Tak berapa lama berjalan kaki rute short tracking, kami bertemu dengan komodo. Yeaayyyyy akhirnya kita ketemu juga. Dan ada 2 komodo sedang berleyeh-leyeh manja tapi tetap penuh waspada. Kami pun hampir tidak sadar karena 1 komodo itu terkamuflase begitu nyata seperti batang kayu di tanah.


Taka Makassar, Pulau Menawan yang Timbul Tenggelam di Tengah lautan
Pulau ini timbul tenggelam seiring dengan pasang surut air laut. Tapi tidak mengurangi cantiknya pasir putih berpadu dengan warna laut gradasi biru tosca emerald yang membuat mulut berkata“daaeeeebbbbaaaakkkkkkk”

Romantika  di Gili Lawa

Pesona savana di Gili Lawa sungguh luar biasa. Dengan hamparan rumput yang menguning, bukit-bukit yang eksotis dan warna biru laut yang menggoda mata, bisa menghipnotis kalian semua dari puncak bukit Gili Lawa yang bisa kalian tempuh selama 45 menit trekking. 
Kalau kalian beruntung, kalian bisa menemukan rusa berkeliaran di Gili lawa loh gengs. Sumpah kemarin aku kesitu nemuin 3 ekor rusa dan aku berasa lagi syuting National Geographic untuk pertama kalinya.

Underwater Pulau Kanawa yang Membuatku Jatuh Cinta
Rugi banget kalau kalian ke Pulau Kanawa tapi ga snorkeling! Karena begitu kapal kita bersandar, kita bisa lihat airnya bening banget dan terumbu karangnya bagus banget. Rasanya pengen cepet-cepet nyebur deh. Dan di Pulau Kanawa inilah aku jatuh cinta dengan snorkeling untuk pertama kalinya.
Hmmm, pasti pada mupeng kesini yaa? Mimpi dulu, jangan lupa tulis mimpinya, siapa tahu semesta mengaminkan dan Tuhan mengiyakan. Siapkan tiket pesawat, dan uang saku pastinya. Btw, karena Bandar Udara Komodo termasuk bandara kecil jadi hanya beberapa maskapai saja yang membuka rute menuju kesini, salah satunya adalah maskapai kebanggaan Indonesia yaitu Garuda Indonesia. Nah tiket pesawat Garuda Indonesia ini bisa kalian dapatkan di Skyscanner gengs.


Nah pasti udah ga asing lagi kan denger Skyscanner?? Ituloh situs travel terpercaya untuk mencari tiket pesawat dan hotel di seluruh dunia. Selain itu, ada juga rental mobil dan berbagai informasi wisata tujuan kita gengs. 
Di Skyscanner ada fitur bulan termurah, jadi kita bisa bandingkan harga  dari ratusan situs web dan dapatkan harga termurah sepanjang bulan tanpa harus nungguin promo. Serius waktu landing di Bajo, aku benar-benar terbantu dengan aplikasi Skyscanner untuk mencari hostel murah disana dan akhirnya aku pilih Bajo Nature Backpacker untuk tempatku bermalam di Bajo. 
Be a smart and julit traveler with skyscanner. Jangan lupa download aplikasinya di Play Store dan App Store yaa.

Ku temukan sahabat yang tak pernah aku temui sebelumnya, ku terpesona dengan setiap jengkal keindahan panorama alamnya, ku temukan cinta yang walau sekejap saja tapi bermakna. Terima kasih Flores atas kisah yang kau berikan Akan kusimpan sebagai kenangan dan akan kuceritakan kelak ketika aku sudah tidak lagi mampu menceritakan betapa luar biasa pesonamu.


Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.