Terima Kasih Maybank

by - Februari 29, 2020

Jakarta, 27 Maret 2016

"Cyntia, tempat kamu bukan disini. Dunia kamu bukan sebatas 1 cubicle saja. Dan saya yakin kamu akan segera merasa bosan karena mengerjakan pekerjaan yang itu-itu saja. Tapi bukan berarti saya meng-underestimate kamu, kamu bisa lebih dari ini. Iris kuping saya, kamu hanya bisa bertahan 2 tahun maksimal 4 tahun disini", kata Managerku kala itu.

==========================

Dalam lamunku, tiba-tiba ku teringat perkataan Managerku, Bu Ratna Gultom, kala itu. Masi teringat jelas di benakku, tgl 27 Maret 2016 aku di interview beliau, dan tanggal 28 Maret 2016 aku training pertama kali dengan Afina, Novita, dan 1 lagi aku lupa namanya hahaha (maklum sister udah lama banget ga kontak). Sudah 4 tahun berlalu. dan per tanggal 28 Februari 2020 adalah hari terakhir efektifku bekerja di Maybank sebagai call center banking.

Ternyata apa yang dikatakan beliau waktu itu menjadi nyata. 4 tahun bukanlah waktu yang singkat, tapi juga bukan waktu yang lama. Begitu banyak cerita, perjuangan tentang mimpi, derai air mata tentang belahan hati, dunia perjulitan pekerjaan dan lain sebagainya yang aku telah lewati selama 4 tahun menjadi call center Maybank.

Pada saat itu aku mangkir kuliah di Telkom gara-gara ngikutin mantan pacar pindah ke Jakarta saking bucinnya diriku *re: bucin - budak cinta. Dan saking halunya aku bermimpi membabat belantara ibukota dengan ijazah SMA. What ??? yang bener aja lo!! S1 aja banyak yang nganggur terus lu ngimpi mau menjajah ibukota ??? Ratu Halu HQQ. Tapi siapa sangka aku yang hanya ijazah SMA ini bisa kerja di perusahaan prestige bin elite, Maybank (meskipun karyawan outsource dan call center lagi kan wkwk, tapi kan tetep aja elite bo')

Teringat ketika awal aku di interview Bu Ratna tentang "apa impianmu?", hmmmmm berprofesi sebagai call center bukanlah impianku dan aku dengan malu-malu menjawab "jadi artis bu". Dan dengan gaya bicara santai Bu Ratna menjawab "yaa sudah disini batu loncatan lu. Sambil lu kejar impian lu jadi artis, bekerjalah disini dengan sepenuh hati, layani nasabah lu dengan tulus. Gue kasi kesempatan dan jangan sia-siakan kesempatan itu".

And here I was, being a call center as Tania. Its my honour to work under your guidance, Bu Ratna, Bu Siti, Mas Ari, Mas Baim, Mas Ganjar, dan Mas Coki.

Btw, my first supervisor, Mas Ari. Beliau adalah spv yang paling mengerikan di lantai 5 (selain Bu Ratna). Awal - awal kerja aku tukang sakit, badan nge  drop mulu sampai kena gejala tipes (maklum badan kaget harus ngejar KRL grogol - pasar minggu jam set 5 pagi). Belum lagi aku emang tukang telat dan banyak lah kepe'aan yang aku lakukan yang menyebabkan Mas Ari murka, Oh iyaaa aku pernah salah conference call, dan kalian tahu, nama aku di panggil kenceng banget sampai semua agent lantai 5 denger dan alhasil aku di coaching hampir 2 jam hahahaha eddyyaaannnnnnn. Belum lagi pada saat itu jadwal yang masih megang Mas Ari. Aku sempet drama minta cuti ke Labuan Bajo dan bener-bener sulit banget ngajuin cuti di waktu yang aku pengen soalnya udah di isi orang duluan, padahal tiket dll sudah terlanjur di tangan. Untungnya dengan jurus gocekan alias "nanti ku beliin patung komodo deh" akhirnya hati Mas Ari luluh juga dan terbitlah cuti wkwkwk

Adalagi Mas Coki. hhmmmm first impression aku, orangnya tengil, doi hobi banget naik gunung sister brader (hobi yang dulu aku jalani waktu masi kuliah, sekarang badanku tak semungil dulu, daripada ngegelundung dari puncak gunung yee gaaa???) Beliau selalu memberikan aku advice dengan gayanya yang sok-sokan di lembutin dan pendekatan ala bapak ke anaknya yang lagi bandel nanya dulu tentang gimana hari ini dan berakhir dengan pertanyaan "tania, kenapa lu telat?" or "tania masa lu kalah sama gue, rumah gue di BSD aja ga telat" dan kalau udah dongkol di ubun-ubun beliau ngomong "gue ga mau tau pokoknya 15 menit sebelum login lo udah harus dateng disini!!" hmmm belum sempat aku naik gunung sama beliau tapi keburu resign duluan, yaudahlah yaa maybe next time

Ehm aku ga banyak cerita sih tentang Mas Ganjar, spv ku yang paling cuek tapi paling bisa aku percaya. Entah kenapa aku lebih nyaman bercerita tentang kisahku ke Mas Ganjar, advice nya itu kadang muter-muter bin njelimet, jadi lu tuh harus menelaah dulu. Tapi 1 yang paling ku ingat. aku bercerita ke Mas Ganjar kalau aku mau tunangan dan Mas Ganjar berkata "lu yakin mau tunangan? gue ngeliat lu belum siap. lu aja ga suka sama orangnya tapi lu paksain buat tunangan lalalayeyeye" beliau ngasih penjelasan panjang lebar tentang mahar dll dan berujung aku gagal tunangan wkwkwk terus aku dateng lagi ke Mas Ganjar dan dia cuma ngetawain sambil lalu "apa gue bilang lu masi belum siap tunangan juga masi aja di paksain" hmm orang yang cuek tapi care

Oh i have another opinion with my another spv, Mas Baim. Moodiest spv ever!! Spv yang gamau disaingin hits nya wkwkwk. Spv yang masih single, muda, berbahaya. Spv yang kadang sok asik, kadang nyebelim, kadang sok tahu, yang kadang-kadang lah haha peace Mas Baim. Pokoknya ga ada yang boleh nyaingin ke hits an doi. selalu belanja di Uniqlo, dan semua toko MAP, kalau lagi karaoke mic nya di akuisisi dia seorang. Kalau lagi foto, rempongnya ngalahin waktu aku foto. Kalau lagi CFD dia yang paling stylist dengan sepatu dan baju matching dari ujung kepala sampai kaki. Kalau mood nya jelek, aku paling males nge-login doi, Dan kalau lagi sakit, aku ga tega betapa ringkih badan kurusnya. cuma mau tanya aja itu follower beli dimana?? mau dong !!!

Bu Siti, the one and only lady spv at 5th floor. I felt like yeah she is my mom here. ibuku. rekan kerjaku. Mungkin 3-4x aku di teamnya. Pernah kita best team makan-makan di Bandar Jakarta. Pernah juga kita makan-makan di Shabu Hachi. Pernah juga makan-makan di Seafood PLTU Ancol. Sering juga aku nebeng mobilnya yang sebelah kiri itu penyok gara-gara doi masih belajar nyetir, Bu Siti, beliau memiliki kapabiltas lebih dibanding menjadi spv tapi dengan rendah hati beliau memilih keluarga. "gue cukup kok jadi gini aja, Segini aja kerjaan gue udah banyak, apalagi nanti kalau gue naik jabatan lagi, anak-anak sama suami gue nanti siapa yang urus?" Semoga suatu saat aku punya kebesaran hati layaknya Bu Siti, yang lebih memilih keluarga di banding kerjaan.

Oh iyaa adalagi spv baru namanya Mas Robin. Beliau sok-sokan cuek sama aku, padahal sebenernya beliau sangat-sangat care. Beliau yang selalu mengingatkan aku untuk pulang, untuk kembali ke keluarga. Beliau yang sering datang ke cubicle dan basa basi nanyain kabar. "tania, gue cukup nanya tentang kabar lu hari ini. Selebihnya itu urusan lu. Karena sebenarnya, manusia bertanya bukan berarti dia selalu care, tapi kadang hanya angin lalu sambil basa basi, Makanya lu harus bisa bedain mana yang harus lu ceritin mana yang engga"

aaahhhhh itu tadi pendapatku tentang SPV ku, banyak momen yang ga bisa tertulis lewat kata-kata. Banyak moment yang terkam lewat kamera. Banyak advice yang mereka berikan ke saya. Terima kasih spv ku tercinta. Nah sekarang giliran aku mau cerita tentang Head dan Managerku. Selama 4 tahun di Maybank, aku mengalami 3x pergantian manager.

Manager pertamaku yaa Bu Ratna. kami memanggilnya dengan Mak. Mak itu manager paling stylish yang accesories nya keceh-keceh badai, suka banget pakai anting-anting yang lucu atau kalung yang anti mainstream. Membaur ke agentnya dan duduk di satu meja makan yang sama saling berbagi makanan. Beliau adalah orang yang percaya dan memberikan saya kesempatan untuk menjadi cyntia yang sekarang. Terima kasih banyak Mak atas kesempatan yang diberikan.

Manager keduaku yaa Bu Yuni. Manager yang paling singkat dan sebentar. Manager yang baik hati, rajin sholat dhuha, yang paling care dari alat sholat sampai keset. aarrggghhh terlalu baik dan terlalu singkat aku mengenal beliau. belum banyak ilmu yang bisa aku ambil dari beliau. tapi yang pasti kerendahan hati beliau adalah highlight buat aku. Seorang manager aku suruh untuk baca artikel di blogku wkwkwk dan dengan santainya beliau menulis alamat blogku dan bilang "suatu saat kamu akan jadi penulis hebat"

Manager terakhir ku di Maybank, Bu Fatma. Tak banyak yang bisa aku ceritakan tentang beliau. Tapi di hari terakhirku beliau berkata "tania, tempat lu bukan disini lagi. Mungkin di luar sana lu bakal nemuin tempat yang bisa nge provide lu dan hobi lu. lu tuh cocoknya yang berkaitan dengan konten dan entertain. lu dalemin lagi deh, siapa tau nanti gue bisa ketemu lu sebagai tania yang jauh lebih hebat dari sekarang" aamiin. terima kasih atas kesempatan yang diberikan Bu Fatma (yang lain manggil Mbak Ame, tapi cuma aku seorang manggil Bu Farma, asa ga sopan gitu wkwkwk).

and last bot not least, head of the head, Pak Edo. for the first time, aku datang pamitan ke beliau dan beliau memperkenankan aku untuk masuk ke ruanganya. Kami bercerita panjang lebar mengenai awal mula aku gabung di Maybank sampai sekarang. 1 hal yang kuingat adalah pesan beliau "tania, jangan pernah kamu turunkan standartmu. Kala kamu punya standart 8, jangan kamu turunkan jadi 7, 6, 5 dan seterusnya. kalau bisa pertahankan standart tersebut malah kalau bisa naikkan jadi 9 atau bahkan 10" yaaa kurang lebih percakapan itu yang aku pahami. Head yang kharismatik dan berwibawa. Kapan yaa aku punya suami yang sekharismatik beliau?? aamiinin aja dulu

oh iyaa ada juga loh tim operasional yang dari awal mendukungku/ Beliau adalah Pak Sobari, Dari awal interiew beliau berkata "semoga lolos yaa neng" giliran aku udah lolos " alhamdulilah neng lolos, semoga betah ya" dan yaaa saking betahnya aku sampai 4 tahun disini. Terima kasih tim horeku

4 tahun di Maybank 4x juga aku ikut gathering kantor. Dari Dieng, Malang, dan Balu 2x. Ke semuanya berkesan dan memilii cerita tersediri, Mulai dari kejadian pesawat Lion Air, sampai gathering kekinian di Bali, Yang pasti meskipun aku traveler, tempat-tempat yang Maybank kunjungi waktu itu justru belum pernah ku kunjungi semua. Jadi aku bersyukur banget alhamdulilah

arrgghhh 4 tahun di Maybank banyak kisahnya. Mulai dari dunia perjulitan tiada akhir, kegalaun akut berkepanjangan, kebelit utang, aarrghhh semuanya.  Mulai dari aku yang kalau ngantor pake rok diatas dengkul dan alhamdulilah 8 bulan setelahnya berhijab. Mulai dari ditipu kenalan tinder 3,5jt yang itu adalah kebodohan HQQ kebucinan akut yang meyebabkan aku terlilit hutang. Mulai dari dunia perjulitan kantor yang begitu deras dan kencangnya.

Dear rekan kerjaku, sister and braderku di kantor. Maafkan aku yang selalu berisik penuh dengan kehaluan pengen nikah sama sultan. Sungguh itu hanya ucapan yang aku berharap menjadi doa yang terkabulkan. Maafkan aku belum bsia menjadi rekan kerja yang baik yang kurang kooperatif. Maafkan aku yang selalu menganggap cubicle adalah panggungku tempat aku bernyanyi ala Syahrini. Atau saat aku melangkahkan kaki di lorong cubicle, jiwa haluku meronta membayangkan aku jalan diatas catwalk. Atau mungkin kalau obatku lagi habis aku dangdutan sampe suara habis. aarrghhh serunyaaaaa aku akan selalu mengingat kisah dimana kita tertawa ala-ala, tersenyum dengan kepura-puraan,

You May Also Like

0 komentar